NASIONAL

Kecewa Dengan Putusan, Sahroni Desak MA Usut Hakim Pengadilan Tinggi Bandung

 

Benhillpos.com || Depok – Wakil Ketua Komisi III DPR RI, Ahmad Sahroni melontarkan kecamannya atas putusan hakim Pengadilan Tinggi Bandung yang membatalkan hukuman mati enam terpidana kasus narkotika jaringan internasional.
Padahal, pada persidangan sebelumnya di Pengadilan Negeri Cibadak, Sukabumi, ke enam warga negara asing (WNA) itu sempat dijatuhi hukuman mati. Adapun jumlah barang buktinya tak main-main, sebanyak 402 kilogram.
Atas dasar itulah, politikus Nasdem tersebut kecewa. Pria yang akrab disapa
Sahroni itu menilai, putusan Pengadilan Tinggi Bandung kontraproduktif dengan upaya kepolisian dalam memberantas narkoba dan menindak tegas para pengedarnya.
“Putusan ini tentunya melukai rasa keadilan kita. Saya sedih dengan putusannya. Karena ketika kepolisian berusaha keras memberantas narkoba, namun di tingkat pengadilan, hukuman bagi para pengedar ini justru diringankan,” katanya, Minggu 27 Juni 2021.
Padahal seharusnya, hakim dan Jaksa memiliki prinsip yang sama untuk mengganyang bandar besar. “Jadi memang hukum mati yang pantas,” ujarnya.
Terkait hal itu, Sahroni meminta Komisi Yudisial (KY) dan Mahkamah Agung (MA) untuk menyelidiki lebih lanjut terkait majelis hakim yang menjatuhkan putusan tersebut. Sebab menurutnya, putusan itu janggal.
“Saya mau ada pengusutan di balik keputusan PT (Pengadilan Tinggi) ini. Karena ini jelas tidak masuk akal vonisnya. Komisi Yudisial dan Mahkamah Agung perlu menyelidiki dan menurunkan tim khusus untuk memeriksa hakim maupun putusan hakimnya dalam kasus ini.” (Ardhie)

Bagikan :
BERITA TERKAIT :  Kemendagri Kembali Gelar Kejuaraan Tenis Lapangan Seman Widjojo Cup

Related posts

Jeritan Suara Hati Masyarakat Di Kecamatan Padang Tualang Langkat Sumut

Daniel Manurung

DPRD SUMUT Apresiasi Atas Ditemukannya  Minyak Goreng Timbunan 1,1 Juta Kilogram Oleh Gubsu Dan Tim Satgas Pangan Sumut

Daniel Manurung

Mendagri Dorong Alumni LPDP Jadi Agen Perubahan

Feri Indra Leki

Leave a Comment

error: Content is protected !!