PDIP Tegaskan Kusrsi Ketua DPR Merupakan Jatahnya Partai Pemenang Pemilu

Benhill Pos | Jakarta – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) berhasil memenangkan pemilihan legislatif (Pileg) untuk ketiga kalinya pada 2024. Mereka optimistis meraih 110 kursi di DPR.

Artinya, posisi Ketua DPR akan menjadi milik PDIP untuk kedua kalinya. Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto pun mengingatkan partai politik untuk tak mengubah Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2014 tentang Majelis Permusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (MD3).

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto tanggapi terkait isu perebutan kursi Ketua DPR RI yang disampaikan Golkar dengan merevisi Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2018 tentang MPR, DPR dan DPD, dan DPRD (MD3). Hasto mengatakan kursi Ketua DPR RI ialah bentuk kepercayaan rakyat terhadap partai pemenang Pemilu.

Hasto mengatakan berdasarkan UU MD3, kursi ketua DPR RI ialah ditentukan dari perolehan kursi terbanyak partai politik di DPR. Diketahui, PDIP berhasil menjadi partai pemenang Pemilu 2024, maka akan secara otomatis kursi Ketua DPR diisi oleh PDIP.

“Ketika ada ambisi kekuasaan untuk mengubah seperti itu ya nanti bisa terjadi konflik sosial, bisa berdarah-darah nanti, sehingga jangan sulut sikap dari PDI Perjuangan yang tahun 2014 sudah sangat sabar,” kata Hasto di DPP PDIP, Jakarta Pusat, Senin (25/3/2024).

Hasto lantas menyinggung pada Pemilu 2014, PDIP sudah bersabar tidak mendapatkan kursi Ketua DPR meski dinyatakan sebagai pemenang pemilu. Menurutnya, ada batas kesabaran jika hal tersebut kembali terulang.

“Teman yang dari Golkar itu harus belajar dari 2014, karena seharusnya di dalam norma politik yang kita pegang, tidak bisa Undang-undang yang terkait hasil pemilu lalu diubah setelah pemilu berlangsung,” ujarnya.

“Itu menunjukkan suatu ambisi, nafsu kekuasaan,” sambung dia.

BACA JUGA :  DPR RI dan Pemerintah Sepakat 27 RUU tentang Kabupaten/Kota Dibawa ke Sidang Paripurna

Hasto menuturkan jika hal tersebut kembali terulang, akan ada dampak yang tidak diharapkan. Hasto menegaskan ada batas kesabaran dari pihak PDIP.

“Karena itulah hormati suara rakyat, jangan biarkan ambisi-ambisi penuh nafsu kekuasaan itu dibiarkan. Kami ada batas kesabaran untuk itu,” paparnya.

Berdasarkan hasil rekapitulasi nasional, Rabu (20/3), PDIP meraih suara terbanyak sebesar 25.387.279. PDIP pun dinyatakan sebagai pemenang Pemilu 2024.

Posisi kedua tedapat Partai Golkar dengan perolehan 23.208.654 suara. Kemudian disusul oleh Gerindra dengan 20.071.708 suara. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!
Verified by MonsterInsights