Matinya Simpati dan Empati

Markus 15:20-32

Benhill Pos | Rengan Harian – Penyaliban merupakan hukuman yang paling keji pada masa Yesus. Tidak heran, ketika hukuman ini dijatuhkan kepada Yesus, rangkaian penghinaan kejam pun dikerjakan secara sistematis.

Pukulan dan ludah hujatan bercampur kata-kata penghinaan dipersembahkan kepada-Nya. Bahkan, orang yang baru datang dari luar kota, Simon dari Kirene, dipaksa untuk memikul salib Yesus (21). Penghinaan berlanjut ketika anggur bercampur mur yang pahit dihidangkan dan pakaian-Nya diundi (23-24).

Belum cukup mahkota duri yang dikenakan ke atas kepala-Nya, salam penuh sindiran yang diserukan untuk melecehkan Dia, “Raja orang Yahudi”, juga dituliskan dan dipasang di atas kayu salib (26, bdk. Mrk 15:18).

Jadilah bukit yang memiliki nama mengerikan, “Tempat Tengkorak”, menjadi panggung penghinaan paling keji. Seolah-olah semua orang dari berbagai kalangan mendapat kesempatan seluas-luasnya untuk menghina Yesus (29-32). Peristiwa keji di Golgota akhirnya benar-benar menjadi kisah matinya simpati dan empati dari banyak manusia yang menyaksikannya.

Pemandangan di Bukit Golgota tampak sangat mengenaskan. Sang Putra Allah yang tersalib kelihatan tak berdaya. Ia dibiarkan dalam kesendirian dan kesunyian. Tak ada yang mendekat dan memberikan kata-kata penguatan maupun penghiburan.

Kegelapan benar-benar menguasai jagat raya, bukan hanya kegelapan secara kasat mata, melainkan kegelapan yang telah menguasai hati manusia. Gelapnya hati memadamkan watak welas asih dalam kehidupan dan menandai betapa berkuasanya kematian.

Di tengah situasi demikian, di manakah kuasa Sang Sumber Kehidupan? Mengapa Sang Putra dibiarkan dalam ketidakberdayaan? Semua penghinaan dengan rela ditanggung oleh-Nya karena begitu besarnya kasih Allah bagi manusia berdosa. Di tengah matinya simpati dan empati manusia, justru simpati dan empati Sang Juru Selamat inilah yang memampukan kita untuk kembali bersimpati dan berempati kepada sesama. (Red)

BACA JUGA :  Kapolres Pakpak Bharat Menghadiri Musabaqah Tilawatil Qur'an Ke XXI Di Cikaok

Sumber : Santapan Harian Persekutuan Pembaca  Alkitab

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!
Verified by MonsterInsights